Kamis, 31 Maret 2011

lagu cinta

lagu cinta


32 Persen Perempuan Merasa Gelisah Usai Bercinta

Posted: 31 Mar 2011 12:35 AM PDT

32 Persen Perempuan Merasa Gelisah Usai Bercinta. Hubungan seks yang dilakukan di bawah tekanan sering menyebabkan seseorang terutama perempuan merasa gelisah. Namun menurut penelitian, 1 dari 3 perempuan tetap merasa sedih dan kelihatan murung meski terpuaskan dalam hubungan seks.

Normalnya, perasaan yang paling sering muncul setelah berhubungan seks yang menyenangkan adalah perasaan rileks. Hal ini berhubungan dengan pelepasan hormon-hormon oksitosin pemicu orgasme dan terhentinya hormon kortisol yang memicu stres.

Perasaan negatif seperti sedih dan gelisah yang muncul usai berhubungan seks disebut post-sex blues. Biasanya, fenomena ini dialami oleh perempuan yang berhubungan seks di bawah tekanan atau dibayangi trauma di masa lalu misalnya pernah dilecehkan.

Menurut penelitian terbaru yang dilakukan Prof Robert Schweitzer dari Queensland University of Technology, fenomena ini tidak hanya dialami oleh perempuan yang tidak menikmati hubungan seks. Bahkan ketika terpuaskan, perasaan negatif itu tetap muncul pada beberapa orang.

Tidak diketahui pasti penyebabnya, namun penelitian tersebut mengungkap 32,9 persen perempuan mengalami post-sex blues. Artinya 1 dari 3 perempuan akan merasa sedih dan gelisah meski terpuaskan dalam hubungan seks yang baru saja dilakukan bersama pasangannya.

“Post-sex blues pada perempuan yang punya trauma psikologis akan membuatnya menghindari seks. Tapi karena banyak yang mengalaminya, maka ada faktor lain yang memicunya yakni faktor biologis,” ungkap Prof Schweitzer seperti dikutip dari NineMSN, Kamis (31/3/2011).

Prof Schweitzer menduga, faktor psikologis justru tidak banyak memicu gangguan suasana hati yang disebut juga poscoital dysphoria ini. Meski demikian, penelitian yang dipublikasikan dalam Journal of Sexual Health ini tidak mengungkap faktor lain yang memicunya.

Kenapa Sakit Hati Lebih Sakit dari Sakit Gigi

Posted: 31 Mar 2011 12:33 AM PDT

Kenapa Sakit Hati Lebih Sakit dari Sakit Gigi. Lebih baik sakit gigi daripada sakit hati … Penggalan lirik lagi danggut Meggy Z itu agaknya tak berlebihan. Penelitian Universitas Michigan, Amerika, mengungkap bahwa rasa akibat kegagalan cinta mampu mengalahkan sakit akibat luka fisik.

Penelitian itu menciptakan kesimpulan bahwa rasa kekecewaan akibat tak terbalasnya cinta lebih dari rasa emosional biasa. Merasa dikhianati orang terkasih dapat mengaktifkan wilayah otak yang berfungsi memunculkan rasa sakit pada fisik saat terluka.

Kesimpulan itu membantu menjelaskan mengapa patah hati bisa begitu menyakitkan dalam waktu yang lama. Bahkan, rasa sakit yang muncul akibat patah hati seringkali membutuhkan perawatan melebihi sakit fisik.

Penelitian ini melibatkan 40 pria dan wanita yang terpaksa mengakhiri hubungan percintaan mereka. Semua responden mengatakan bahwa mereka merasakan sakit yang teramat sangat.

Melalui pemindaian otak, peneliti melakukan stimulasi rasa sakit dengan memperlihatkan foto mantan kekasih dan meberi sentuhan benda panas. Hasilnya, para responden mengatakan bahwa rasa sakit hati yang muncul saat melihat foto mantan kekasih, sama sakitnya saat tersentuh benda yang sangat

Berdasar penelitian yang dipublikasikan jurnal Proceedings of the National Academy of Sciences, foto otak responden memperlihatkan daerah otak yang memproses dua jenis sakit. “Hasilnya memberikan gagasan baru pada rasa sakit akibat penolakan sosial,” ujar Ethan Kross, salah satu peneliti.

Lewat pemindaian otak, karakter sakit akibat penolakan cinta dan akibat tumpahan secangkir kopi panas pada kulit terlihat berbeda. Namun, penelitian ini menunjukan bahwa rasa tersebut sangat mirip.

Penelitian lain menjelaskan mengapa orang sering merindukan untuk kembali bersama dengan kekasih lama. Foto otak pria dan wanita yang merindukan pasangan masa lalu menunjukkan bahwa patah hati memicu kondisi otak yang sama seperti saat kecanduan narkoba.

vivanews.com Kenapa Sakit Hati Lebih Sakit dari Sakit Gigi

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar