Selasa, 08 Maret 2011

lagu cinta

lagu cinta


Why are you with the one you love?

Posted: 08 Mar 2011 12:51 AM PST

Why are you with the one you love? The course of true love is a complex combination of personality, circumstance, upbringing and timing, but an eminent US anthropologist claims to have uncovered a key secret to why some relationships work and others prove to be a little more tricky.

After 30 years of studying the science of romantic love, Dr Helen Fisher is convinced that attraction is closely linked to the chemistry of your personality type and how it matches – or clashes – with that of your chosen partner.

Dr Fisher’s research indicates we can be divided into four very different personality types – explorers, builders, directors and negotiators – based on the way our body produces and reacts to the brain chemicals dopamine and serotonin, and the hormones testosterone and oestrogen.

If dopamine tends to dominate your personality, she believes you will have a tendency to seek novelty. People in this group are termed explorers.

When serotonin dominates, the guiding personality traits tend to be calmness, loyalty, a fondness of rules and facts, and order. Because this group tend to be skilled at building social networks, she calls this group builders.

Those with high levels of testosterone (whether male or female) fall into a section called directors because they are direct, decisive, tough-minded, exacting and good at strategic thinking.

Finally, personalities dominated by the hormone oestrogen (again, this affects men and women) are dubbed negotiators because they are highly imaginative and empathetic, with great verbal and social skills as well as being adept at connecting disparate facts.

Dr Fisher believes we are all a combination of two personality types, but one will dominate, influencing our behaviour – including our choice of mate.

She says the success or failure of any relationship will depend to a great extent on how our dominating personality traits match, meet or clash with those of our partner.

“There will always be magic to love, but knowledge is power,” says Dr Fisher. “If you know who you are, what you seek and how you and others love, you can capture that magic, find and keep real love, and make your dreams come true.”

Use Dr Fisher’s quiz to identify your two dominant personality traits, determine who is your best match and why your relationships do – or don’t – work.

Read the statements and give them marks depending on whether you:

* strongly disagree (zero)

* disagree (one)

* agree (two)

* strongly agree (three).

Then add up your total score for each section. The two top scores indicate your primary and secondary personality types.

Explorer

1 I like unpredictable situations.

2 I act on the spur of the moment.

3 I get bored with familiar things.

4 I have a wide range of interests.

5 I am more optimistic than most.

6 I am more creative than most.

7 I look for new experiences.

8 I am always doing new things.

9 I am very enthusiastic.

10 I am willing to take risks.

Builder

1 I like consistent routines.

2 I respect authority.

3 I consider every option thoroughly before making a plan.

4 I enjoy planning a long way ahead.

5 I follow rules.

6 Taking care of my possessions is a high priority for me.

7 My friends and family would say I have traditional values.

8 I am meticulous in my duties.

9 I tend to be cautious.

10 People should behave in ways that are morally correct.

Director

1 I understand complex machines.

2 I enjoy competitive conversations.

3 I am intrigued by rules and patterns that govern systems.

4 I am analytical and logical.

5 I pursue intellectual topics.

6 I solve problems without emotion.

7 I like figuring out how things work.

8 I am tough-minded.

9 I enjoy a strong debate.

10 I have no trouble making a choice.

Negotiator

1 I like to know my friends’ feelings.

2 I highly value emotional intimacy.

3 I listen to my heart on decisions.

4 I frequently daydream.

5 I can change my mind easily.

6 After watching an emotional film, I feel moved by it hours later.

7 I have a vivid imagination.

8 I am very empathetic.

9 I get lost in my thoughts.

10 I feel emotions very deeply.

Explorers

Good traits: Explorers are flexible and generous with money, time and ideas. They are willing to take risks to enjoy new, intense and exhilarating adventures, and can be impulsive and uninhibited.

Bad traits: Their desire for adventure can lead to philandering. They tend to divorce more regularly than others.

Relationship advice: Use your creativity to bond with a negotiator, be patient with a builder, ignore competitive comments from a director and if you meet another explorer, revel in the excitement of finding a true playmate.

Builders

Good traits: Builders are pillars of society. Loyal and conscientious, they are conventional with a high sense of duty, respectability and proper moral conduct.

Bad traits: They feel they have a “right” way of doing things, which can appear stubborn.

Relationship advice: With an explorer, contain your questions. Ignore a director’s tendency to make quick decisions. Talk about yourself with a negotiator. Another builder will appreciate you for who you are.

Directors

Good traits: Directors are tough-minded and independent. They seek “intelligence” in a mate.

Bad traits: They can be outspoken and blunt, and are not particularly sociable. They can shun emotional connections with their love ones.

Relationship advice: Enjoy exploring ideas with an explorer. Let a negotiator examine all the angles of a discussion. Answer the builder’s questions. And if you’re with another director, don’t neglect love.

Negotiators

Good traits: Negotiators are unassuming, agreeable and intuitive. They love people and want to be liked. They are considerate, forgiving and diplomatic.

Bad traits They may be susceptible to depression. When betrayed, a negotiator can be unforgiving.

Relationship advice: If you’re dating an explorer, don’t take their charm seriously until you’re sure they’re interested in you. Remember that a builder is not asking you questions in order to criticise you. If you’re with a director, get to the point. If you’re dating another negotiator, avoid endless analysis of the relationship.

AND HOW DOES THE CHEMISTRY WORK?

In a study of nearly 30,000 people, Dr Fisher has confirmed her belief that serendipity has nothing to do with love – it is our biological temperament that steers us towards a particular personality type as a romantic partner.

Her study found:

* EXPLORERS are most likely to pick other explorers and least likely to choose directors.

* BUILDERS are most likely to opt for other builders and least likely to settle with negotiators.

* DIRECTORS are most likely to choose negotiators and least likely to fall for builders.

* NEGOTIATORS are most likely to choose directors. Female negotiators are least likely to choose explorers. Male negotiators are least likely to choose builders.

Statistically, explorers often have a tough time long-term with other explorers (these sensation-seekers are more likely to divorce).

The safe, loyal builder/builder combination is probably responsible for most of the world’s 50-year marriages.

Directors are tough-minded, direct, decisive, focused, technically skilled and competitive – all traits many negotiators need.

On the other hand, negotiators are socially skilled, talented with words, mentally flexible and compassionate – traits many directors need.

“There is no bad match,” says Dr Fisher. “Each type of partnership has different strengths and weaknesses – and a different combination of essential traits.” – Daily Mail

* EXTRACTED from Why Him? Why Her? by Helen Fisher (Oneworld, £8.99).

iol.co.za Why are you with the one you love?

Kapan Harus Berhenti Menggendong Anak?

Posted: 08 Mar 2011 12:43 AM PST

Kapan Harus Berhenti Menggendong Anak?. Anda tentu sering melihat foto-foto selebriti Hollywood yang tampak sedang menggendong anaknya. Menggendong anak sering dikatakan lebih baik daripada meletakkan anak di kereta bayi. Bonding dengan sang ibu dan eksplorasi anak terhadap lingkungan akan sulit dilakukan jika ia terus-menerus berbaring di kereta bayinya.

Masalahnya, kita sering melihat bahwa anak-anak itu seringkali sudah terlalu besar untuk digendong. Courteney Cox, misalnya, terlihat menggendong putrinya, Coco, yang sudah berusia 6 tahun. Begitu pula dengan Katie Holmes, yang tampak susah-payah mengangkat tubuh Suri, yang sudah berumur 5 tahun.

Ketika anak menjulurkan kedua lengannya ke atas, tanda minta digendong, haruskah orangtua selalu memenuhinya?

Setiap anak memang layak merasakan cinta dan kasih sayang orangtuanya, yang antara lain terwujud dalam bentuk sentuhan dan pelukan. Dan, tidak ada batasan usia mengenai kapan anak bisa mendapatkan kasih sayangnya. Anak boleh digendong ketika ia merasa capek, mengantuk, atau untuk memberi rasa nyaman ketika ia sedang merasa terganggu.

Namun, terus mengabulkan keinginan anak untuk digendong terus-menerus setiap kali ia merengek ternyata juga tidak baik. Anda juga perlu mengajarkan pada anak bahwa ia sudah besar, tubuhnya sudah berat, dan bahwa ia sudah bisa berjalan sendiri. Dari sisi Anda sendiri, waspadai cidera pada punggung, leher, pundak, dan lengan, akibat mengangkat tubuh anak yang berat di saat posisi tubuh Anda kurang sempurna.

Untuk mencegah cidera, coba lakukan beberapa hal berikut ini:
1. Perhatikan baik-baik cara Anda mengangkat tubuh anak. Jangan membungkukkan badan pada bagian pinggul, melainkan tekuk kaki Anda, dan jaga posisi anak sedekat mungkin dengan tubuh Anda.
2. Istirahat sebentar ketika Anda mulai lelah. Atau, gendong anak sambil Anda duduk. Ketika Anda memang sedang duduk dan anak ingin digendong, mintalah ia untuk merayap ke pangkuan Anda.
3. Cobalah untuk mengganti posisi gendongan dari kanan ke kiri tubuh Anda. Jangan menggendong anak pada satu sisi saja dalam waktu lama.
4. Ketika anak sudah semakin besar, mereka sudah bisa menggunakan otot-otot tubuhnya, dan dapat memiringkan tubuhnya ke samping untuk menyeimbangkan diri. Saat itulah Anda bisa mulai menggendong anak di pinggang. Jangan lupa untuk memindahkan gendongan dari kiri ke kanan, atau sebaliknya.

Bagaimana menurut Anda? Pada usia berapa anak tak perlu lagi digendong, dan apa yang Anda lakukan saat ia merengek ingin digendong?

kompas.com Kapan Harus Berhenti Menggendong Anak?

Kasus Perceraian Terus Melonjak

Posted: 08 Mar 2011 12:42 AM PST

Kasus Perceraian Terus Melonjak. Kasus perceraian yang diajukan ke Pengadilan Agama (PA) Surabaya makin mengkhawatirkan. Pasalnya dari tahun ke tahun kasus perceraian dalam sebuah keluarga terus mengalami kenaikan signifikan. Bahkan dalam catatan Pengadilan Tinggi Aagama Jatim, Kota Surabaya menduduki peringkat keempat di bawah Kabupaten Jember dengan angka perceraian selama 2008-2010 sebanyak 5.253 kasus.

Sekretaris Pengadilan Agama Surabaya Bustami mengatakan, pada awal tahun 2011 ini saja PA Kota Surabaya sudah menerima sebanyak 328 perkara. Cerai talak yang diajukan oleh suami sebanyak 200 perkara.

“Perkara perceraian yang diajukan ke PA Surabaya tiap tahun makin mengalami peningkatan. Terakhir hingga bulan Februari tahun ini kami telah menerima kasus perceraian mencapai 400 perkara,” ujar Bustami, Senin (7/3).

Ia menambahkan, tren kenaikan bisa lihat dari tahun 2009 jumlah perceraian mencapai 3.801 perceraian dengan 1.407 cerai talak dan 2.394 cerai gugat. Memasuki 2010 jumlahnya naik menjadi 4.449 dengan 2.849 cerai gugat dan 1.600 cerai talak.

Ia menyebutkan, beberapa masalah mendasari kasus perceraian pada sebuah keluarga tercatat ada lima peringkat teratas, yakni tidak bertanggung jawab, ketidakharmonisan, ekonomi, gangguan pihak ketiga serta faktor cemburu.

“Ketidakharmonisan dalam keluarga menjadi masalah tertinggi yang menyebabkan sebuah keluarga mengalami perceraian. Bahkan 1.201 kasus perceraian disebabkan ketidakharmonisan,” kata panitera di PA Surabaya.

Sementara itu, Komariyah warga Dukuh Kupang yang di jumpai di PA Surabaya mengatakan mengajukan gugatan cerai disebabkan hubungan suami-istri antara dirinya dan suaminya sudah tidak harmonis lagi. Pertengkaran hingga cekcok pada kehidupan keluarganya membuat dirinya tidak betah lagi mempertahankannya.

“Rumah tangga kok bertengkar terus, mungkin antara saya dan suami saya sudah tidak cocok lagi. Saya pun juga telah berusaha mempertahankannya, namun semakin lama saya semakin capek dengan keadaan ini,” katanya dengan terpaksa.

Ideologi Patriarki

Menanggapi tingginya angka perceraian di kota besar seperti di Surabaya, Bagong Suyanto, Sosiolog dari Universitas Airlangga berpendapat, akibat menguatnya pertentangan ideologi patriarki. Laki-laki masih menganggap ia superior. Sementara saat ini bargaining position perempuan secara ekonomi dan intelektual juga semakin meningkat. “Saat ini banyak perempuan yang sudah mandiri secara ekonomi sehingga mereka menginginkan kesetaraan gender. Mereka tidak hanya pasrah dengan apa yang dikatakan pasangannya tapi bisa menolak jika tidak setuju,” ujarnya.

Dengan adanya hal ini, kata Bagong, kalau tidak ada pengertian dan pemahaman di antara satu sama lain maka bisa menyebabkan terjadinya perceraian.

Selain itu, titik konsekuensi masyarakat perkotaan juga sangat rendah. “ Kontrol publik di kota besar tidak seperti di desa. Di perkotaan pola masyarakatnya cenderung lebih cuek sehingga jika ada sesuatu yang salah biasanya dibiarkan saja. Mereka tidak mau ambil pusing dengan, ” imbuhnya.

Inilah yang menyebabkan kuatnya potensi terjadinya perselingkuhan. Karena sikap permisif di masyarakat ini membuat keputusan untuk berselingkuh tidak lagi dianggap sebagai sesuatu yang memalukan.

Namun, bukan berarti kasus perceraian di desa lebih sedikit, seperti misalnya di Banyuwangi yang mempunyai kasus perceraian tertinggi di Jatim. “Pemicu perceraian pada di daerah tersebut adalah karena perbedaan budaya dan ekonomi setelah si TKW itu kembali dari luar negeri ke daerahnya,” ujarnya.

Menurut Bagong, maraknya situs jejaring sosial sedikit banyak juga menfasilitasi seseoarng untuk melakukan perselingkuhan. Dengan adanya situs jejaring sosial ini membuat seseorang menjadi lebih mudah untuk melacak masa lalunya. “ Saat ini kan semua orang sudah pasti punya facebook dan twitter nah inilah yang memudahkan seseorang untuk mencari cinta masa lalunya. Mungkin awalnya hanya sekedar bercanda atau mengobrol namun ternyata lama kelamaan rasa yang dulu ada bisa timbul kembali, ” papar Bagong.

Namun, ia tidak menyalahkan teknologinya sebab menurutnya itu hanya instrumennya saja, tentang bisa mempengaruhi secara negatif itu tergantung dari pribadinya masing-masing. Jadi saran Bagong, untuk menghindari perceraian adalah dengan memahami peran dan tanggung jawab masing-masing. “Pria dan wanita memang berbeda. Bukannya lebih baik atau lebih buruk, hanya berbeda. Satu-satunya persamaan mereka adalah: mereka berasal dari jenis yang sama, yaitu manusia. Jadi tidak boleh ada yang merasa lebih hebat atau merasa ‘paling’ di antara satu sama lain,” pungkasnya. m3, m8

Kasus Perceraian Tertinggi di Jatim Selama 2008- 2010

Kabupaten/Kota Jumlah Perceraian

1. Kab. Banyuwangi 6.784 kasus

2. Kota Malang 6.716 kasus

3. Kab. Jember 6,054 kasus

4. Kota Surabaya 5.253 kasus

5. Kab. Blitar 4.416 kasus

Sumber : Pengadilan Tinggi Agama Jatim

surabayapost.co.id Kasus Perceraian Terus Melonjak

Putus Cinta, Remaja Bunuh Diri

Posted: 08 Mar 2011 12:40 AM PST

Putus Cinta, Remaja Bunuh Diri. Isak tangis Sutinah tak terbendung saat mengetahui sang adik Adi Nur Supoyan tewas mengenaskan ditempat kerjanya di Jalan Rajawali Kota Bandung. Remaja yang sehari-hari bekerja sebagai buruh ini tewas diduga bunuh diri dengan cara menyayatkan pisau kater ke urat nadi tangannya, lalu gantung diri dengan menggunakan kabel.

Motif kematian korban diduga dilatarbelakangi asmara, karena putus cinta dengan sang kekasih. Dari dompet korban, polisi menemukan tiga helai surat yang berisikan curahan hati sang kekasih saat memutuskan cinta korban. Salah seorang saksi Ade Rohim, yang juga rekan kerja korban tidak menyangka korban mengakhiri hidupnya dengan cara bunuh diri.

Guna kepentingan penyelidikan, jenazah korban selanjutnya dibawa ke Rumah Sakit Hasan Sadikin Kota Bandung untuk diotopsi.

indosiar.com Putus Cinta, Remaja Bunuh Diri

Petualangan Cinta Lois Berujung Hamil Diluar Nikah

Posted: 08 Mar 2011 12:37 AM PST

Petualangan Cinta Lois Berujung Hamil Diluar Nikah. Saat usianya menginjak sembilan tahun, Lois Steicy menemukan sebuah kebenaran yang sangat mengejutkan.

“Jadi tante saya itu seumuran saya, dia yang menceritakan pada saya bahwa yang saya panggil papa mama itu bukan papa mama kandung saya. Sedangkan orang yang saya panggil kakak, itulah sebenarnya orangtua kandung saya,” ungkap Lois.

Lois memang terlahir di luar nikah. Ketika ia lahir, orangtuanya memberikan kepada saudara mereka, lalu ia diambil oleh kakek neneknya dan diangkat sebagai anak. Kebenaran itu mengubah hidup Lois selamanya.

“Saya jadi cepat tersinggung, apalagi kalau tidak dibela, saya langsung lari ke kamar mandi. Saya merasa tertolak dan tidak diharapkan di keluarga. Jadi saya lakukan apa saja yang saya suka.”

Inilah awal pemberontakan dalam hidup Lois, sebuah petualangan pencarian jati dirinya yang sesungguhnya.
”Jadi saya berpikir bagaimana caranya orang bisa perhatiin dan bisa sayang. Boleh aja mereka tidak kenal saya sebagai Lois yang cantik, tapi seenggak-enggaknya mereka bisa kenal kalau saya itu orang yang hebat dalam organisasi.”

Namun petualangan Lois tidak hanya berhenti disana, ia pun mulai berani menyerempet bahaya. “Waktu SMA, karena ingin tahu, kami nonton film blue, cewek semua sih. Tapi jadi ketagihan. Karena sudah sering nonton, jadi ada rasa penasaran. Sampai akhirnya ada seorang pria yang deketin, pada hal sudah tahu kalau dia sudah berumah tangga.”

Sebagai gadis yang polos, Lois jatuh kedalam pelukan pria hidung belang tersebut.

“Saya akhirnya ngalamin hal yang seperti itu dengan dia, yang akhirnya kehilangan virginitas,” demikian pengakuan Lois. “Saat kehilangan itu saya berpikir: ya udahlah, mau gimana lagi hidup gua. Kayanya emang harus begini hidup gua.”

Hal tersebut hanyalah permulaan, sebuah awal dari petualangan-petualangan lainnya untuk mengejar cinta.

“Karena takut ditinggalin, ‘Ya udah, saya lakuin apapun buat kamu deh. Yang penting kamu tetap sama aku.’ Jadi mind setnya adalah, saya akan bisa diterima kalau saya berikan yang ‘itu’. Sampai tahu-tahu saya sudah ngga datang haid-nya dan periksa memang positif.”

Atas inisiatif sendiri dan dukungan dari sang pacar akhirnya Lois membuat tindakan yang gila, aborsi. “Supaya nama baik keluarga terjaga,” ucap Lois.

“Kalau ditanya rasa takut, pasti ada. Cuma sudah ngga terlalu mikirin. Udahlah masih lama, kalaupun hamil lagi, ntar aborsi lagi. Sempet mikirin lagi.”

Tidak ada kata jera bagi Lois, ia hanya ingin dicintai. Namun semua itu berakitat ia harus mengaborsi 4 dari 5 orang jabang bayi yang dikandungnya. Namun yang terakhir, Tuhan membuat sesuatu yang berbeda.

“Adikku melihat perubahan badanku dan ngasih tahu ke mama kalau aku tuh kayanya hamil.”

Akhirnya rahasia kehamilannya teruangkap juga, orangtuanya menuntut pria yang menghamilinya untuk bertanggung jawab. Namun orangtuanya memberi syarat, sebelum Lois melahirkan ia harus tinggal di Jakarta.

“Waktu itu dia janji akan menyusul ke Jakarta, khususnya sebelum melahirkan.”

Namun hingga bayi itu lahir, pria itu tidak pernah menampakkan batang hidungnya ke rumah orangtua Lois di Jakarta, untuk menikahinya. Hal itu cukup menekan kondisi mental Lois.

“Dari segi mental benar-benar tidak siap, ada sebuah rasa malu. Saya pengen sembunyi, jadi waktu datang ke Jakarta itu tidak ada yang tahu (tentang kehamilan saya). Setelah Desember itu dia bilang tidak bisa datang, aku langsung memutuskan hubungan dengan dia melalui sms, ‘Mulai sekarang kamu ngga usah cari-cari aku lagi, anak ini cuma milik aku.’”

Namun membesarkan seorang anak seorang diri di usianya yang masih sangat muda, bukanlah sesuatu yang mudah bagi Lois. “Yang tadinya bebas kesana kemari, tiba-tiba harus di rumah ngurusin anak.”

Lois tinggal bersama mamanya, dan adiknya. Jadi jika dia pergi, mamanyalah yang menjaga anaknya. Suatu hari, sang mama menegur Lois untuk gantian menjaga anaknya. Namun Lois menyikapinya dengan amarah, “Emang ngapain, cuma mau jalan-jalan saja kok.”

“Inget dong, kamu sudah punya anak..” ujar mamanya.

“Ya udah, kalau ngga mau jaga bawa aja ke panti asuhan, emang siapa yang mau lahirin dia,” jawab Lois ketus.

Sejenak Lois terdiam, dia sadar bahwa hal ini adalah konsekuensi tindakannya di masa lalu. “Dia itu ngga salah, yang salah itu kan mamanya,” demikian pengakuan Lois sambil meneteskan air mata.

Luka hati dan kekecewaannya pada para pria, coba ia tutupi dengan bersenang-senang dalam kehidupan malam. Namun hal itu membuatnya jatuh ke lubang yang sama, kehidupan free sex.

“Waktu itu, dalam waktu lima hari sudah ada dua orang yang mencampakkan saya,” ungkap Lois. “Setelah kejadian dengan dua pria itu, saya berpikir mulai sekarang ngga usah love-lovean. Cukup seks saja. Yang penting harus minum. Jadi seperti ingin berpikir layaknya para pria. Tidak pakai perasaan, yang penting mau saja. Waktu itu yang ada cuma dendam, pria-pria itu seperti ini, seperti ini..seperti ini.. Jadi udah benci sama papanya anakku, kemudian dicampakin.”

Di saat ia tidak ingin lagi merasakan cinta, seorang pria masuk dalam hidupnya.

“Dari segi kriteria, ngga banget sih. Tapi dia mau serius, sudah sampai bicara ke depan nanti bagaimana. Yah akhirnya berpikir, ternyata masih ada yang mau nerima saya. Lalu tiba-tiba dia mutusin dengan alasan keluarganya ngga setuju, padahal sebelumnya dia bilang keluarganya setuju dan bisa terima aku dan anakku juga. Saya coba cari tahu, dan ternyata dia telah menghamili seorang wanita dan akan melahirkan. Dia bilang sebenarnya dia cinta aku, tapi karena wanita itu sudah hamil jadi harus menikahi dia.”

Lois akhirnya terbujuk oleh rayuan pria tersebut, sekalipun tidak menjadi istrinya, Lois mau menerima dirinya menjadi orang ketiga dalam hidup pria tersebut.

“Aku berpikir, kenapa harus seperti ini ya. Kok ngga fair banget ya. Nah, pada saat itulah aku berpikir untuk mengakhiri hidup.”

Rasa putus asa dan membenci dirinya sendiri membuat Lois memilih jalan pintas. Ia pun menyampaikan pesan terakhirnya kepada anaknya yang masih balita, “Anya, mama pergi dulu ya. Nanti Anya sama mami sama papi aja.”

Lois pun siap meminum racun serangga yang ada di tangannya. Saat ia akan meneguk racun itu, tiba-tiba ia mendengar sebuah suara, “Aku mengasihi kamu.”

“Langsung kesadaran aku muncul, ‘masak hanya gara-gara dia, aku harus mati dan masuk neraka.’”

Setelah kejadian itu, Lois mulai membuka hatinya kembali untuk Tuhan. Namun hal itu bukanlah sesuatu yang mudah. Hingga tiba ulang tahunnya yang ke dua puluh tahun, saat itu seorang kerabat mendoakannya.

“Pada saat berdoa itu, saya benar-benar merasakan jamahan Tuhan. Sepertinya Tuhan sedang memeluk saya. Saya merasakan benar-benar bahwa kasih itu tidak bersyarat. Kasih Tuhan itu kasih walaupun.. walaupun saya sangat berdosa, walaupun saya sudah seperti itu pun kasih Tuhan tetap sama dari dulu.”

Di saat istimewa itulah Lois membuat sebuah komitmen yang mengubah hidupnya, “Hari itu aku melepaskan pengampunan. Tetapi baru untuk papanya Anya.”

Tapi Tuhan tidak berhenti bekerja dalam hidup Lois, dalam sebuah ret-reat, Lois menemukan kebenaran yang benar-benar membebaskan hidupnya.

“Di Champion Gathering itu dikupas yang namanya hati bapa. Disitulah baru disadari, kenapa selama ini sudah berusaha balik ke Tuhan tapi selalu jatuh lagi. Ternyata ada suatu celah. Celahnya yaitu akar pahit kepada orangtua. Jadi pulang malam itu dari puncak, langsung ngajak ngomong papa sama mama, aku minta ampun karena selama ini menganggap papa mama itu seperti bukan papa mama karena dari kecil selalu di ajarkan untuk memanggil kakak terhadap mereka. Akhirnya mulai hari itu, aku bisa manggil mereka papa dan mama sampai hari ini.”

Kini kehidupan Lois benar-benar berbeda. Ada suatu harapan akan masa depan yang indah bagi dia dan buah hatinya.

“Kalau dulu menyesali kelahiran dia,” ucap Lois sambil meneteskan air mata, “tapi sekarang malah ngga ada penyesalan. Dengan kelahiran dia, semua berubah. Dia ngga harus mengalami hal yang sama. Aku ingin dia besar nanti jadi wanita yang punya perinsip.”
Dari pengalaman hidupnya yang pahit itu, Lois menarik sebuah pelajaran yang penting, “Dulu saya berpikir segala sesuatunya harus diberikan untuk mendapatkan kasih itu, sekarang yang ada ternyata ngga seperti itu. Ada yang namanya kekudusan, dan kita pasti bisa hidup dalam kekudusan itu bersama Tuhan. Dan hubungan yang didasari oleh kasih Tuhan dan kekudusan, pasti tidak akan mengalami seperti yang saya alami dulu. Kalau Tuhan selalu bersama-sama dengan kita, pastinya segala sesuatunya menjadi indah.” (Kisah ini telah ditayangkan 8 Maret 2011 dalam acara Solusi Life di O Channel).

jawaban.com Petualangan Cinta Lois Berujung Hamil Diluar Nikah

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar